Home » Kisah Kelahiran & Menyusui » Kelahiran Caesar

Kelahiran Nadya

Tuesday, September 20th, 2011 Dikirim oleh fitriyah halim (viewed: 4478 , 2 today)

tgl 30 maret 2011, usia kandunganqu 8 bulan masuk 9 bulan. sprti biasa sy ttap ke kampus dan melakukan aktfitas sperti biasa. sore harinya sepulang dari kampus, banyak air yg  keluar dari vagina saya tanpa bisa dibendung. agak was-was jg apakah ini tanda klo sbntr lg sy akan melahirkan padahal usia kandunganqu belum 9 bulan. pukul 8 malam sy dibawa ke rumah sakit, kata dokter baru pembukaan 1, pukul 2 dini hari baru mncapai pembukaan 2 tp krn darah dan lendir yg keluar terus menerus mngakibatkan kandunganqu kering makax sy di infus. malam itu sy tidak bisa tidur krn menahan sakit, kata ibuqu itu karena ada darah bercampur lendir yg keluar dari vagina sy setiap kontraksi terjadi..

…Baca Lanjutannya »

Share

Bayiku pilih cara yang instant

Tuesday, April 20th, 2010 Dikirim oleh Nila Sari (viewed: 4640 )

Bulan January 2009, saya dinyatakan positif oleh dokter … namun February nya saya mengalami keguguran … Alhamdulillah, di Bulan April 2009 saya kembali dinyatakan positif oleh dokter …. Alhamdulillah kehamilan saya baik-2 saja …. Walaupun sempat bleeding bbrp kali …

Dokter memperkirakan bayi saya akan lahir di akhir bulan November or awal Bulan Desember tahun 2009 dan akan berjenis kelamin laki-laki, alhamdulillah karena anak saya yang pertama berjenis kelamin perempuan. Tgl 26 Nov 2009 saya memeriksakan diri ke dokter, menurut perkiraan dokter dalam minggu ke depan adalah masa-masa siaga saya dan suami, namun tgl 2 Des 2009 dini hari, saya mengalami bleeding yang banyak meskipun belum ada rasa mulas sedikitpun, kira-kira pukul 14.00 saya pun berangkat ke RS, namun setelah di cek oleh bidan yg sedang bertugas, belum ada pembukaan sedikitpun, saya n suami pun kembali pulang.

…Baca Lanjutannya »

Share

kelahiran Nadhra

Monday, March 29th, 2010 Dikirim oleh yudith d (viewed: 3378 )

Ketika dinyatakan mengandung, perasaanku campur aduk. Senang, sudah pasti karena sudah hampir 1,5 tahun sejak pernikahan kami akhirnya anugrah itu datang juga. Cemas, karena pada saat itu aku baru 1 bulan kerja di salah satu perusahaan  dan masih dalam masa kontrak. dikhawatirkan kehamilan akan membuat kontrak kerjaku diputus. Tapi porsi rasa senang itu lebih besar ketimbang cemas….dengan segala pengharapan baik dan rasa syukur kehamilan itu pun aku jalani dengan antusias. Alhamdulillah tidak ada hambatan berarti selama masa kehamilan. Mual2 dan ngidam sama sekali tidak kualami. Semua berjalan biasa, bahkan aku berusaha tetap perform dan menjalani pekerjaan seperti biasa. Lembur sampai jam 2 pagi pun masih sanggup aku jalani. persiapan menjelang kelahiran juga kuikuti dari mulai ikut senam hamil, berlatih hypnobreathing melalui cd dan buku2 sampai dengan latihan mengejan dan pernapasan.

…Baca Lanjutannya »

Share

Bayiku minta cara yang instant

Tuesday, December 29th, 2009 Dikirim oleh Nila Sari (viewed: 1500 , 1 today)

Bulan January 2009 Mami dinyatakan positif oleh dokter … namun February Mami mengalami keguguran … Alhamdulillah, di Bulan April 2009 Mami kembali dinyatakan positif oleh dokter …. Alhamdulillah kehamilan Mami baik-2 saja …. Walaupun sempat bleeding bbrp kali …

…Baca Lanjutannya »

Share

Ga pernah terpikir untuk Sesar,tapi akhirnya…

Monday, December 15th, 2008 Dikirim oleh seruni agistiana (viewed: 2258 )

Hmm selama hamil anak pertama,ga pernah aku kepikiran untuk melahirkan secara sesar,karena bagiku sesar adalah ‘operasi’ dan hanya dilakukan dalam keadaan tertentu.  Selama hamil aku mempersiapkan diri untuk melahirkan normal,dengan membaca buku-buku (belinya dari website ini lho),liat2 video melahirkan (semua temen kabur kalo aku dah download youtube),baca2 dan tanya2 pengalaman2 kelahiran.  Ga pernah sekalipun aku mencari informasi tentang sesar.

Tapi ternyata Allah berkendak lain, my baby 2 sampe 10 bln belum ada tanda2 mau brojol,sampe akhirnya tanggal Jum’at 5 September 2008 (padahal rencana malem mau ke dokter,nanya kok ga lahir2),pas bangun mau nyiapin sahur suami,tiba2.crakk..ketuban pecah..deres bangett..

Langsung aku bangunin suami dan telpon ortu (kebetulan satu kompleks),walau udah ngalir2,aku sempetin mandi dulu,hehehe,soalnya ga ada mules..bis itu ortu jemput buat anter ke RS yang cuma 5 menit dr rumah..dan suami nyusul karena nyiapin barang2 (yang udah 4 mgg aku siapin di travel bag).

Sampe di RS,lgs ditangani bidannya (yang lg pada sibuk sahur..hehehe)..ternyata di dalem lumayan penuh yang mau ngelahirin..langsung ditidurin dan ga boleh berdiri ato duduk sama sekali,pembalut udah ga mampu menampung ketuban,tempat tidur dengan perlak udah basaaaaahhhh…pas lagi nunggu suster nelpon dokterku aku kebelet pipis,karena ga boleh berdiri aku disuruh pake pispot sambil tiduran,waduhh,mana tipe yang agak susah pipis kalo ga bener2 di kamar mandi,tapi dengan merem dan bayangin kamar mandi akhirnya (maaf) pipis keluar juga,dibarengin ma ketuban yang terasa ga berhenti2.

Lucunya pas lagi nunggu kan dipantau dengan alat khusus (tau namanya apa) buat pantau janin,nah janinku niy ga gerak2,walau denyutnya oke,udah ditekan2 suster/bidan tetep diam aja,trus aku bilang,”sus,mungkin harus makan dulu”..karena biasanya my baby tuh gerak2 kalo aku bis makan.  Untung suami ngebawain kue coklat dan teh kotak,karena laper juga langsung akau lahap,eh bener,abis itu bayiku langsung gerak2.

Setelah berhasil menghubungi dokter,aku dikasi opsi untuk coba diinduksi,dengan resiko terjelek kalo masih ga mules atau ketuban tinggal dikit juga musti disesar.  Trus aku di cek bukaan ternyata blum ada bukaan sama sekali.  Setelah tanya2 dan minta ‘restu’ ortu dan mertua,mereka justru minta lgs disesar aja,ibuku yang penganut kelahiran normal aja ga setuju kalo aku diinduksi,takut ketubannya abis katanya,mungkin liat tempat tidurku yang basah banget bikin ibuku panik. Suamiku juga minta aku sesar aja,dia ga mau ambil resiko katanya…huahh..bingung dey aku,aku yang pengen normal,tiba2 ga direstui sama sekali buat mencoba lahir normal,dengan seluruh keluarga pula…

Tapi kemudian aku berpikir,aku ga boleh egois,aku ga mungkin bikin seluruh keluarga panik nungguin aku mules dan bukaan,dan dengan sesar paling ga resiko bayiku lahir selamat cukup besar,karena kalo induksi (selain katanya lebih mules kalo ketuban udah pecah,aku baru tahu pas udah selesai sesar lho,bocoran suster),aku juga harus berburu waktu dengan jumlah air ketuban,udah gitu kalo ga mules ato bukaan tetep musti sesar juga.

Akhirnya dengan segala ketakutanku dengan sesar,aku masuk ruang operasi,sendirian pula,pas mau di epidural aku ketakutan setengah mati,karena temen2 pada cerita tentang suntikan yang ga pas dan sampe diulang beberapa kali,tangan susterpun aku ‘pinjam’ agar aku lebih tenang.  Tapi ternyata mas-mas suster yang meng-anastesi aku jago banget..ga berasaaa sama sekali..tiba2 udah kesemutan aja…

Alhamdulillah,operasi berjalan lancar,putriku AMAYA AGNI RISTIYASA yang lucu lahir pukul 9.34 WIB degan TB/BB 3,6kg/50 cm…bahagia banget liat senyum suami,ortu dan mertuaku (maklum cucu pertama).  kayaknya ngasih hadiah yang sangat berharga ke mereka..

Nah,pasca operasi niy cobaannya,aku yang ga prepare buat sesar,musti ngerasain ga enaknya pasca sesar,kita kan masih ga bisa banyak gerak karena jaitan masih basah dan badan serasa digebukin orang sekampung :) apalagi kalo bangun tidur..huahh..akupun sempet nangis2 karena selain capek musti bangun2 buat nyusuin,aku ngerasa ga berguna karena untuk bergerak aja susah,jadi semua kegiatan untuk bayiku dilakukan ibu dan ibu mertua,seperti mandi,gendong2.  Tapi berkat dukungan keluarga dan terutama suami,aku bisa menjalani masa2 transisi itu.

Hikmah yang kuambil dari kelahiran ini adalah aku yakin dengan cara apapun kita melahirkan ada suka ada dukanya,mungkin normal pasca lahirnya cepat pulih,tapi sebelumnya musti ngerasain mules yang katanya ‘oke banget’,dan dengan sesar mungkin lahirannya tampak ‘mudah’,tetapi habisannya..huaaahhh…bisa bikin aku nangis karena susah beraktivitas…tapi bener,kalo udah liat senyum bayi kita,liat dia sehat,ngoceh,semakin pintar,kayaknya semua sakit itu ilaaaaaaanggg dan kayaknya aku siap neh kalo beberapa tahun lagi musti hamil dan melahirkan lagi..sesar?ayoooo..normal?pengeeeennnn…..

Share

“Maaf bu dengan terpaksa harus diSC”

Thursday, October 30th, 2008 Dikirim oleh mira juni (viewed: 1661 )

Menjalani persalinan secara normal dan alami adalah impian setiap wanita, termasuk saya . Berbagai cara saya jalani termasuk mengikuti kelas Hypnobirthing Ibu Lany Kuswandi di Pro-V klinik. Namun bila Allah SWT berkata lain, kita hanya bisa menerimanya dengan ikhlas.

Kamis malam ketika hendak tidur saya tidak merasakan apa-apa, hanya capek dan pegal karena melakukan perjalanan Jkt-Bdg-Jkt. Sekitar pukul 22.30 Wib, saya merasakan basah seperti mengompol, segera saya mengecek dan ternyata adalah air ketuban yang mengucur dengan deras. Dengan segera saya membangunkan suami yang tengah terlelap. Sesegera mungkin suami beserta kedua orangtua membawa saya menuju rumah sakit Hermina Bekasi. Sesampainya dirumah sakit dan dicek oleh bidan, ternyata saya telah pembukaan 2 dan saya tidak boleh beranjak dari tempat tidur karena dikuatirkan air ketuban akan keluar lebih banyak lagi. Kontraksi sudah mulai terasa…. dan saya juga diberikan induksi.

Hari Jumat pagi sekitar pukul 7.00 WIB, pembukaan ternyata masih 2. Panik dan kuatir sempat menghampiri. Suami mengingatkan saya untuk tetap tenang, rileks dan berdoa pada Allah SWT agar diberi kelancaran dan kemudahan. Pukul 10.00 WIB bidan memeriksa kembali pembukaan dan mengukur panjang bayi saya yang memang cukup besar. 30 menit kemudian, bidan tersebut menghampiri saya dan mengatakan bahwa saya terpaksa harus menjalani operasi SC. Deg…. jantung rasanya mau copot… menangislah saya, sedih mendengarnya. Saya akhirnya bicara dengan DSOG.. “Maaf bu, Ibu terpaksa harus SC, resikonya terlalu besar, ketuban sudah benar-benar kering”… Saya masih ragu dan tidak mau SC. Keluarga yang juga menunggu dari semalam akhirnya ikut membujuk saya untuk SC.

Pukul 11.00 WIB saya dibawa ke ruang operasi, kontraksi terasa semakin hebat. Beberapa saat kemudian hilang seketika. Bius lokal disuntikan ke saya, 1x gagal… suntik kedua kali… gagal juga. Jam sudah menunjukan pukul 11.15 WIB, saya melihat dokter2 berdiskusi…. tiba-tiba saya tidak merasakan apa-apa… ternyata saya dibius total. IMD pun tidak dapat dilakukan, padahal saya sudah mewanti-wanti perawat yang ada.

Pangeran kecilku yang kami beri nama Izyan Satria Nugroho lahir tepat pukul 11.30, hari Jumat tanggal 19 Oktober 2007. Ketika siuman saya menanyakan keadaaan bayi saya. Saya tidak dapat membuka mata karena merasakan pusing yang amat sangat.

Ya Allah, walaupun saya tidak bisa melahirkan dengan persalinan normal dan IMD tapi inilah jalan yang terbaik yang Engkau berikan kepada saya dan Izyan.

Dengan latihan Hypnobirthing selama kehamilan, memberikan manfaat yang luar biasa pada perkembangan Izyan. Banyak hal yang membuat saya, suami, keluarga besar dan pengasuh tercengang. Benar – benar seperti yang dikatakan Ibu Lany Kuswandi di kelas Hypnobirthing dan yang juga disampaikan oleh mbak Evariny pada saat acara talkshow di Hotel Nikko tahun 2007.

Saat ini saya sedang mengandung anak ke-2. Rencananya akan ikut kelas Hypnobirthing lagi, karena memang terbukti sangat baik untuk perkembangan anak. Walaupun saya harus pasrah diSC lagi.

19 Oktober 2008 adalah ulang tahun Izyan yang pertama, semoga Izyan semakin menjadi anak yang baik, penurut, selalu sehat dan dilindungi oleh Allah SWT. Amin.

Share

Akhirnya aku harus SC

Tuesday, March 25th, 2008 Dikirim oleh sandra amelia (viewed: 1173 )

Tanggal 10 Nov 2007, aku melahirkan anak pertama di RS Bunda Margonda Depok..

Obgynku memperkirakan bayiku akan lahir tanggal 08 Nov 2007, karena sampai tgl tersebut aku belum merasakan mulas-mulas, akhirnya dr ambil tindakan induksi. awalnya takut karena banyak yang bilang mulasnya induksi lebih parah dibanding mulas aslinya, akhirnya aku pasrahkan semuanya kepada Allah, semoga Dia memberikan yang terbaik bagiku dan calon bayiku..

setelah masa observasi 24 jam aku gak merasakan mulas-mulas sedangkan pasien kamar sebelah sudah mulai pendarahan..

bingung juga kok aku masih bisa jalan dengan cepat, tidur enak. setiap di CTG detak jantung bayi tetap bagus, cuma ada hik dan kontraksi kecil.

karena belum ada kontrasksi yang berarti akhirnya obgynku menaikkan dosis induksinya yang setiap 1/2 jam ditambah 6 tetes.akhirnya ga ada hasil yang berarti, dr ku memutuskan untuk melakukan SC karena aka dianggap gagal induksi.

tanggal 10 nov pukul 06.30 pagi aku masuk ruangan operasi, Alhamdulillah pukul 07.13 wib lahirnya bayi mungil yang cantik yang diberi nama Zalika Khadijah dengan berat 2.85kg panjang 51 cm.
Satu hal yang membuatku tidak merasakan sakit SC karena bayiku bisa Inisiasi dini, tak ada kata yang dapat aku ucapkan saat itu karena bayiku mengenal ASI saat dia baru lahir..

Alhamdulillah lika sekarang sudah berumur 3 bulan dengan berat hampir 7 kg. dan aku ASI Esklusif walaupun harus memompa dikantor.Tuhan itu maha Adil ya…!!

Bunda lika

Share

Setelah 36 jam menanti…

Tuesday, November 13th, 2007 Dikirim oleh ratih wulandari (viewed: 3302 )

Saat itu bulan Agustus 2006, aku baru merid 2 bulan ketika aku mulai periksa kondisi kandunganku. Maklum, haidku nggak teratur, sakit, dan aku juga penggemar kucing. Waktu aku check betapa kagetnya aku ketika obgynku mengatakan bahwa rahimku terbalik, ada kista 2 buah, dan aku juga kena ISK.

…Baca Lanjutannya »

Share