Akhirnya divakum deh…

Dikirim oleh choiriah untuk Kelahiran Normal

Aku melahirkan Keiko Shafira Atharyandra pada tanggal 1 Januari 2007 pukul 23.05 wib secara normal. Pada umur kehamilan 8 bulan, aku udah mulai ikut senam hamil setiap sabtu. Memang rencananya aku n keluarga maunya anakkku lahir di tahun 2007 (perkiraan lahir 7 Januari 2007).

Jadi aku selalu bilang ke dedek yg masih dikandunganku kalo aku pengennya dedek lahir setelah tgl 31 Desember 2006. Entah dia ngerti atau emang udah dari sononya ditakdirkan, jam 3 pagi tanggal 1 Januari aku ngerasain mules. Tapi gak mau geer, jadi aku belum bilang sama suamiku kalo aku mules. Sampe jam 5 pagi, aku sholat subuh kok rasanya mulesnya makin terasa walaupun jaraknya masih 1/2jam sekali. Akhirnya aku ngomong ke suamiku kayaknya aku udah mulai mules dech, yuk kita jalan-jalan keliling komplek, atau ke pasar deket rumah beli jeruk nipis (krn saat itu aku batuk).

Sampe rumah sekitar jam 1/2 7 pagi aku mau pipis, taunya ada flek darah. Aku masih tetep tenang,aku pikir pasti masih bukaan 1. aku maish jalan-jalan keliling rumah aja. Kira-kira jam 10, atas saran teman aku ke RS (cuma mau periksa apa bener dah bukaan) walaupun aku masih kekeuh pasti masih lama dech, krn biasanya anak pertama bukaannya lama.

Sampe RS, lsg di CTG n periksa Pembukaan, kata bidan aku udah bukaan 3 (wow,cepet juga yah). Jadi aku udah gak boleh pulang lagi dan disuruh jalan2 sekitar RS. Kata bidan kalo lancar mungkin sore udah bisa melahirkan. Sampe jam 12 siang aku jalan2, aku diperiksa lagi ternyata udah bukaan 5. Aku sangat berharap bisa cepet nambah,tapi stelah bukaan 5, bukaan 6-10 jadi terasa lamaaaa banget. bayangin aja jam 6 sore, aku masih pembukaan 7. terus merambat ke pembukaan 8 sampe jam 9 malem. MEnurut bidan, kontraksi ku kurang kuat makanya bukaannya lama (Gile! kontraksi lemah aja sakitnya udah begitu).

Rasanya waktu berjalan lambat banget, karena saat kontraksi rasanya pinggangku sakiiiit n nyeriii bnaget. suamiku aja wajahnya ampe panik banget karena melihatku jerit2 ga karuan. kasian juga siy dianya aku cakar2 n marahin karena telat mijitin pinggang belakangku saat kontraksi.aku dah gak peduli dengan mertuaku yg ngeliat aku ngomel2 sama suamiku. aku juga sampe sebel n marah sama sama bidan yang ngingetin aku jangan jerit/nangis dan aku disuruh tarik nafas (duh, latihan saat senam hamil dah ga inget dech! emangnya mudah ngatur nafas pas lagi kontraksi??)

Akhirnya ketubanku pecah saat aku bukaan 9.tapi aku udah merasa ingin mengejan tuh mulai bukaan 7. Duh, rasanya ga enaaaak banget. bayangin aja kalo kita mau ngeden mau pup, tapi dilarang padahal rasanya dah diujung banget. Aduh, aku sampe minta diperiksa terus sama bidan apa bukaannya dah nambah jd 10 apa belom. Tapi kok gak nambah2 juga yah. aku udah hilang kendali rasanya dech. waktu juga dah nunjukkin jam 1/2 11 malem.

Tibalah saat aku udah boleh belajar ngeden tapi posisinya miring (ga seperti diajarkan di kelas senam hamil yg ngedennya telentang). Setelah belajar ngeden 3-4x akhirnya dokter datang siap dengan perangkatnya bantuin aku melahirkan. Dengan posisi telentang dan kaki disanggah, aku disuruh mengejan sekuat2nya. Mengejan pertama,rasanya lega banget karena pas mules dateng aku dah boleh mengejan. Tapi karena nafasku yg putus2 (inget kan aku lagi batuk) sampe bberapa kali ngejan aku belom berhasil, doktek menggunting perineumku. aku merasakan daerah sana sedang digunting, suaranya pun bisa aku dengar. tp krn kedahsyatan kontraksi, digunting pun udah ga berasa.

Setelah itu aku diduruh mengejan lagi, tapi gagal lagi, padahal kata dokter, bidan, kakak iparku, dan suamiku. Kepalanya dah keliatan, tinggal menjan sekali lagi aku pasti bisa. Tapi karena nafasku ga bisa2 nyampe, akhirnya dokter memutuskan anakku di vakum. Ya ampun, aku sampe nangis dan berkali2 minta maaf sama suami karena anakku harus divakum. Saat mules, aku disuruh mengejan lagi dan dokter berhasil menarik kepala anakku dan plong rasanya leugaaaaaaaaaa banget! anakku langsung ditaruh diatas perutku. Anakku yang putiiiih banget dan rambut yang lebat tapi sayang kepalanya jadi panjang akibat divakum. Aku gembira, tapi aku juga sedih dan stress melihat kepalanya sampe aku jerit2 nangis2 minta maaf sama anakku dan suamiku. RAsanya saat itu aku jadi orang yg bego banget, mengejan aja ga bisa.

Setelah anakku lahir, beberapa menit kemudia, plasenta keluar, dan dokter mulai menjahit. Saat itu aku baru inget “Lho, anakku laki2 apa perempuan yah?”. ternyata perempuan. Alhamdulillah banget aku akhirnya bisa melewati masa-masa yang ga akan bisa aku lupakan. dan saat ini aku sedang menikmati menjadi seorang ibu. masa-masa yang sangat ajaib, yang gak disangka2 telah merubah hidupku.

thanks God, thanks Keiko, thanks my Andre karena telah membuat hidup aku jadi berwarna.

-mamakeiko-

Leave a Reply