Ga pernah terpikir untuk Sesar,tapi akhirnya…

Dikirim oleh seruni agistiana untuk Kelahiran Caesar

Hmm selama hamil anak pertama,ga pernah aku kepikiran untuk melahirkan secara sesar,karena bagiku sesar adalah ‘operasi’ dan hanya dilakukan dalam keadaan tertentu.  Selama hamil aku mempersiapkan diri untuk melahirkan normal,dengan membaca buku-buku (belinya dari website ini lho),liat2 video melahirkan (semua temen kabur kalo aku dah download youtube),baca2 dan tanya2 pengalaman2 kelahiran.  Ga pernah sekalipun aku mencari informasi tentang sesar.

Tapi ternyata Allah berkendak lain, my baby 2 sampe 10 bln belum ada tanda2 mau brojol,sampe akhirnya tanggal Jum’at 5 September 2008 (padahal rencana malem mau ke dokter,nanya kok ga lahir2),pas bangun mau nyiapin sahur suami,tiba2.crakk..ketuban pecah..deres bangett..

Langsung aku bangunin suami dan telpon ortu (kebetulan satu kompleks),walau udah ngalir2,aku sempetin mandi dulu,hehehe,soalnya ga ada mules..bis itu ortu jemput buat anter ke RS yang cuma 5 menit dr rumah..dan suami nyusul karena nyiapin barang2 (yang udah 4 mgg aku siapin di travel bag).

Sampe di RS,lgs ditangani bidannya (yang lg pada sibuk sahur..hehehe)..ternyata di dalem lumayan penuh yang mau ngelahirin..langsung ditidurin dan ga boleh berdiri ato duduk sama sekali,pembalut udah ga mampu menampung ketuban,tempat tidur dengan perlak udah basaaaaahhhh…pas lagi nunggu suster nelpon dokterku aku kebelet pipis,karena ga boleh berdiri aku disuruh pake pispot sambil tiduran,waduhh,mana tipe yang agak susah pipis kalo ga bener2 di kamar mandi,tapi dengan merem dan bayangin kamar mandi akhirnya (maaf) pipis keluar juga,dibarengin ma ketuban yang terasa ga berhenti2.

Lucunya pas lagi nunggu kan dipantau dengan alat khusus (tau namanya apa) buat pantau janin,nah janinku niy ga gerak2,walau denyutnya oke,udah ditekan2 suster/bidan tetep diam aja,trus aku bilang,”sus,mungkin harus makan dulu”..karena biasanya my baby tuh gerak2 kalo aku bis makan.  Untung suami ngebawain kue coklat dan teh kotak,karena laper juga langsung akau lahap,eh bener,abis itu bayiku langsung gerak2.

Setelah berhasil menghubungi dokter,aku dikasi opsi untuk coba diinduksi,dengan resiko terjelek kalo masih ga mules atau ketuban tinggal dikit juga musti disesar.  Trus aku di cek bukaan ternyata blum ada bukaan sama sekali.  Setelah tanya2 dan minta ‘restu’ ortu dan mertua,mereka justru minta lgs disesar aja,ibuku yang penganut kelahiran normal aja ga setuju kalo aku diinduksi,takut ketubannya abis katanya,mungkin liat tempat tidurku yang basah banget bikin ibuku panik. Suamiku juga minta aku sesar aja,dia ga mau ambil resiko katanya…huahh..bingung dey aku,aku yang pengen normal,tiba2 ga direstui sama sekali buat mencoba lahir normal,dengan seluruh keluarga pula…

Tapi kemudian aku berpikir,aku ga boleh egois,aku ga mungkin bikin seluruh keluarga panik nungguin aku mules dan bukaan,dan dengan sesar paling ga resiko bayiku lahir selamat cukup besar,karena kalo induksi (selain katanya lebih mules kalo ketuban udah pecah,aku baru tahu pas udah selesai sesar lho,bocoran suster),aku juga harus berburu waktu dengan jumlah air ketuban,udah gitu kalo ga mules ato bukaan tetep musti sesar juga.

Akhirnya dengan segala ketakutanku dengan sesar,aku masuk ruang operasi,sendirian pula,pas mau di epidural aku ketakutan setengah mati,karena temen2 pada cerita tentang suntikan yang ga pas dan sampe diulang beberapa kali,tangan susterpun aku ‘pinjam’ agar aku lebih tenang.  Tapi ternyata mas-mas suster yang meng-anastesi aku jago banget..ga berasaaa sama sekali..tiba2 udah kesemutan aja…

Alhamdulillah,operasi berjalan lancar,putriku AMAYA AGNI RISTIYASA yang lucu lahir pukul 9.34 WIB degan TB/BB 3,6kg/50 cm…bahagia banget liat senyum suami,ortu dan mertuaku (maklum cucu pertama).  kayaknya ngasih hadiah yang sangat berharga ke mereka..

Nah,pasca operasi niy cobaannya,aku yang ga prepare buat sesar,musti ngerasain ga enaknya pasca sesar,kita kan masih ga bisa banyak gerak karena jaitan masih basah dan badan serasa digebukin orang sekampung 🙂 apalagi kalo bangun tidur..huahh..akupun sempet nangis2 karena selain capek musti bangun2 buat nyusuin,aku ngerasa ga berguna karena untuk bergerak aja susah,jadi semua kegiatan untuk bayiku dilakukan ibu dan ibu mertua,seperti mandi,gendong2.  Tapi berkat dukungan keluarga dan terutama suami,aku bisa menjalani masa2 transisi itu.

Hikmah yang kuambil dari kelahiran ini adalah aku yakin dengan cara apapun kita melahirkan ada suka ada dukanya,mungkin normal pasca lahirnya cepat pulih,tapi sebelumnya musti ngerasain mules yang katanya ‘oke banget’,dan dengan sesar mungkin lahirannya tampak ‘mudah’,tetapi habisannya..huaaahhh…bisa bikin aku nangis karena susah beraktivitas…tapi bener,kalo udah liat senyum bayi kita,liat dia sehat,ngoceh,semakin pintar,kayaknya semua sakit itu ilaaaaaaanggg dan kayaknya aku siap neh kalo beberapa tahun lagi musti hamil dan melahirkan lagi..sesar?ayoooo..normal?pengeeeennnn…..

Leave a Reply